Jauh di mata, dekat di hati

Untuk kesayanganku @widyamanoch @nanininan @kartikaams :)

Halo teman-teman yang berbahagia!
Aduh agak basi ya kalimat pembuka surat gw ini. Sebenarnya yang ingin gw lakukan sekarang adalah memeluk kalian bertiga yang erat paling engga selama 30 detik, tapi apa daya jarak memisahkan kita berempat jadi untuk sementara virtual hug dulu ya ({}) !

Pertama-tama gw mau minta maaf sebesar-besarnya karena satu dan lain hal gw belom sempet berpamitan secara proper sama kalian dan tiba-tiba gw udah menetap di Jogja entah kapan kembali lagi. Tapi mungkin jalannya emang begini ya, kalo kemaren gw sempet officialy pamitan sebelum berangkat pasti gw udah mewek-mewek dan bisa batal jalan ke Jogja. Kan repot juga ya kalo gw ngga jadi kuliah karena ngga mau pisah sama kalian :")

Jadi tolong nih kalo emang kalian masih sayang sama gw, coba luangkan waktunya untuk mampir ke Jogja. Ada banyak cerita yang harus gw ceritakan, ada banyak tempat yang harus gw tunjukkan, dan tentunya beberapa wajah yang harus gw kenalkan sama kalian.

Ini mungkin basi banget kali ya, tapi gw sangat merindukan masa-masa indah bersama kalian.
Masa-masa waktu kita masih pake rok abu-abu dulu, waktu kita masih lucu polos dan menggemaskan dulu.
Tapi di atas segalanya, gw sangat merindukan kalian.

Kadang gw merasa dilupakan sih, karena kalian pada sibuk sama urusannya sendiri-sendiri dan suka lupa nanya kabar gw. Tapi trus gw jadi geli sendiri. Phone works both ways, right? Jadi kalo emang gw kangen harusnya gw ngga perlu gengsi untuk lebih dulu nanya kabar kalian. Maafkan aku teman-teman, yang dengan egoisnya ingin diingat namun terkadang melupakan.

Gw paham kita berempat sekarang udah bukan anak kecil lagi, ngga rasional kalo gw berharap saat nanti kita ketemu, kita bisa bercanda se-absurd jaman sma dulu. Sudah banyak waktu yang kita habiskan tanpa satu sama lain, sudah banyak pelajaran baru yang diajarkan oleh hidup kepada kita. Kita berempat tentu sudah jauh berbeda, hopefully lebih baik dari kita yang dulu. Tapi gw berharap semoga ruangan istimewa di hati gw ini bisa tetap gw dedikasikan untuk kalian sampai kapanpun.

Wid, makasih ya selalu menahan gengsi lo dan selalu mencoba menghubungi gw untuk mengetahui kabar gw.
Makasih ya udah nemenin gw "maju bersama Allah" jungkir balik belajar IPS di tempat les. Makasih udah nemenin gw dan menyiapkan akomodasi saat gw sok romantis menantang Bandung, mengunjungi dia yang waktu itu berulang tahun. Makasih udah menerima ke-kampungan gw saat berhasil memanfaatkan teknologi bernama Skype kemarin lusa.

Nin, inget ngga waktu jaman kita sebangku di kelas dua dulu? Trus selalu gelisah gubrak gubruk setiap mau ulangan fisika karena katanya posisi menentukan nilai? Trus lo bete karena pas farewell party gw foto di sebelahnya Mas Bagus. Tapi tau-tau lo deket sama dia dan akhirnya jadian sampai sekarang. Maaf ya kalo gw suka bersikap kurang hangat sehingga membuat lo mungkin ngga nyaman untuk cerita soal Mas Bagus ke gw. Gw cuma sedih aja sih harus berbagi lo sama dia. Tapi sekarang gw udah legowo kok, jadi kapanpun lo butuh berbagi, gw ada di sini ya.

Tik, kamu itu salah satu orang paling polos, tulus, dan selalu berprasangka baik yang pernah aku temui dalam hidup aku. Makasih udah menjadi saksi cinta monyet jaman sma yang norak itu ya. Makasih udah ikut nangis tersedu-sedu waktu dia jadian sama perempuan lain dan ikut jejingkrakan bahagia ketika akhirnya mereka putus. Tapi tolong ya, kalo gw nanti main ke rumah lo lagi, jangan sok-sokan pamit ke warung dan meninggalkan gw berdua aja dengan si abang di ruang tamu. Malu ciiin.

Ah, kalo mau diterusin, surat ini mungkin baru beres ditulis nanti malem. Atau bisa jadi ngga akan pernah selesai. Yang jelas gw mau kalian tau bahwa kalian itu istimewa dan gw sangat menantikan hari dimana gw bisa melihat kalian tertawa sambil berbagi cerita.

Janji ya, setelah baca surat ini kita harus memperbaiki sistem komunikasi kita.
I love you three very much and I hope to see your faces very soon :)

Salam cilukba,
Icha

Comments

Popular posts from this blog

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

I Would Not Have Known

When You Know, You Know