Semalam pas sedang dalam perjalanan pulang dari rumah eyang di Solo, gw sama bokap ngobrol2 tentang wajah persinetronan Indonesia yang agak menyedihkan haha.

Gw sih ngga bakal nyebut nama sinetronnya. Cuma kayaknya yang ngerasa bosen ngeliat kisah tuker2an anak atau cinta2an sampe season 6 atau pendekar ngelawan naga buatan komputer tuh bukan gw sama bokap gw aja yeeee..

Seperti yang kita tau, cerita sinetron kita tuh benang merahnya sami mawon alias sama aja. Intinya pasti soal cowo dan cewe yang jatuh cinta tapi ngga dapet restu dari keluarga mereka, trus ceritanya berkembang di keluarga mereka yang berebut harta dan kekuasaan. Atau dua anak dari dua keluarga yang latar belakangnya beda bisa tiba2 ketuker gitu. Dan tiba2 pas anaknya gede mereka kena sakit kanker. This list goes on and on and on.

Cerita-cerita basi ini terpaksa harus kita hadapi hampir setiap hari dalam seminggu.

Jadi inget jaman gw kecil waktu sinetron stripping belom merajalela.

Tiap hari tuh judul sinetronnya beda2, meskipun banyak yang ceritanya fikitf kayak Jinny oh Jinny atau Panji Manusia Millenium atau makhluk2 ajaib lainnya, gw malah merasa lebih terpuaskan ketimbang harus nonton cerita2 cinta ngga masuk akal jaman sekarang.

Hal2 yang membuat gw kecewa juga adalah kurangnya dedikasi para kru sinetron sama pekerjaan mereka.

Okay gw ngerti mereka harus seharian kerja di lokasi, tapi pernah ngga sih lo merhatiin?
si artis ini pas scene pertama rambutnya dikuncir kebelakang dan pake lipstick merah. Eh pas scene berikutnya rambutnya dikepang dan lipsticknya udah luntur.

Emang ini hal yang mungkin terjadi di dunia nyata sih, tapi kalo adegannya lagi lari2 ke rumah sakit apa mungkin lo sempet ngebenerin dandanan lo? I dont think so.

Trus sering juga ada adegan kecelakaan, si korban kepalanya miring ke kanan, tapi darah di hidungnya ngalir ke arah kiri. Wow hebat banget darahnya bisa ngelawan gravitasi!

Jujur aja gw sering kali nonton sinetron cuma untuk ngetawain kebodohan2 yang dilakukan orang2 ini.


Maaf aja sih kalo kesannya gw cuma bisa ngatain hasil kerja keras orang padahal gw belum tentu bisa bikin sinetron bagus.
Tapi itu kenapa gw cuma seorang mahasiswa, bukan sineas.
Karena gw tau gw ngga handal, dan gw akan membiarkan orang2 yang handal untuk melakukan hal itu.
Tapi kalo yang bergelut dengan industri ini ngga menganggap pekerjaannya serius, gimana dong?

Yang jelas gw ngga berencana untuk jadi sutradara sinetron atau bahkan artisnya dalam waktu dekat.

Tapi gw jadi inget sama seorang temen baik yang akan segera hijrah ke negeri paman Sam demi beasiswa perfilmannya.

Semoga empat tahun lagi, temen gw ini akan kembali untuk memajukan dunia perfilman dan hopefully persinetronan Indonesia, amin :)

Pengen kan punya tayangan sekeren selucu How I Met Your Mother dan Southpark, serumit Lost,  NCIS, Grey's Anatomy, atau mungkin kisah cinta seunyu Naughty Kiss dan Full House?

Semoga oh semoga!

Popular posts from this blog

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

When You Know, You Know

I Would Not Have Known