perubahan = konstan

Halo,
malam2 bulan puasa, udah kelar tarawih, masih laper tapi males nyari makanan, mau tidur tapi belum ngantuk.
Kalo udah gini ya paling enak menggalau ;)

Gw bingung juga gimana menulis prolog untuk hal ini.
So straight to the point.

Gw merasa ada banyak hal yang berubah dalam hidup gw akhir2 ini.
Dan sebagian besar dari perubahan tersebut datangnya dari teman2 sepermainan gw.

Naif banget sih kalo gw ngomongnya kayak gini.
Tapi gw sebel ngelihat beberapa orang yang dulu cool dan menyenangkan, sekarang kok jadi....
Ummm... jadi tidak terlalu cool dan menyenangkan.

Kayaknya si A dulu orangnya pendiem bgt deh.
Kok sekarang selalu mendominasi pembicaraan sih?

Si B kok kayaknya hampir tiap malem keluyuran ya?


Perasaan si C dulu selalu bisa diandalkan deh kalo gw pengen cerita,
kenapa sekarang ditelpon aja susah bgt?


D kan dulu pacaran sama si E, kok putus?
( kalo yang ini sih cuma asal nulis aja hehe)


Intinya gitu deh, banyak orang yang kayaknya udah jadi pribadi yang berbeda.
Dan gw  kurang bisa menikmati perubahan ini.

Gw tau yang salah bukan temen gw yang sekarang mungkin lebih outspoken, lebih sering bergaul, atau makin banyak kegiatannya.

Yang salah ya, gw sendiri.


Mungkin tanpa sadar gw juga udh berubah dan mereka kurang suka.
But they try to deal with the new me.

Or maybe im just seeing another side of them that i havent seen before.

Dan suka ngga suka, ya gw harus suka.

Yaudah sih belum ada pesan moral yang bisa gw tulis untuk kisah ini.
Cuma mau nyampah aja haha.

Tapi jadi sadar ngga sih?
Kalo semua hal di dunia ini pasti berubah.
Perubahan itu satu2nya hal yang konstan dalam hidup.

Kalo ngga bisa nerima fakta itu, ya jangan hidup. #eh

Popular posts from this blog

When You Know, You Know

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

I Would Not Have Known