sad story, true story.

Sekarang ini gw sedang memulai kehidupan baru dan dalam prosesnya mencoba mengenal orang2 baru.

Di lingkungan baru ini gw kenal sama seorang anak perempuan yang umurnya baru 8 taun. Anaknya ini hiperaktif banget, gw ngga bilang dia nakal ya. Tapi anak ini jelas punya energi yang sangat banyaaaaaakkkk, sehingga sekolah sampe jam 2, bersepeda, lari2an, teriak2 dan kegiatan2 fisik lain yang dia lakukan tiap hari belum cukup buat menghabiskan semua energinya.

Nah si anak perempuan ini, sebut saja Dora, datang dari keluarga yang mapan secara finansial. Ayahnya seorang dokter, sedangkan ibunya seorang dosen di sebuah universitas ternama. Mungkin kebayangnya hidup mewah bisa jalan2 kemana aja si Dora mau ya?

Emang sih, the family can afford the traveling. Si Dora yang belom genap 10 taun ini udah merasakan nikmatnya keliling Eropa. Dora juga difasilitasi dengan gadget2 terkini yang gw bahkan ngga punya. padahal gw jauh lebih tua dari dia (?) Punya iPad, iPhone, dan i-i lainnya yang mungkin belom sempet si Dora ceritain sama gw.

Jadi kesimpulannya, gw sempet iri sama kehidupan si Dora imut yang jauh lebih asoy daripada kehidupan gw waktu masih seumuran doi.

Tapi men, gw salah besar.
Pas tadi sore dia main ke rumah gw, gw jadi tau kalo sehari2nya dia cuma tinggal bertiga sama kakaknya yg masih SMP dan seorang pembantu yang ngga nginep di rumah - cuma dateng pagi pulang sore gitu. Bokap nyokapnya si Dora ini pulangnya bisa malem bgt. Si bokap yang dokter itu aja paling cepet pulangnya jam setengah 9. Mungkin jadwal si nyokap lebih fleksibel yah, tapi tetep aja jarang di rumah.

Gw jadi nyesel udah cemburu sama si Dora ini.

Gw yang tadinya jealous sama semua fasilitas yang Dora punya, akhirnya jadi berempati sama dia.
Mungkin Dora punya lebih banyak benda canggih dari gw. Tapi saat dia pulang ke rumah, doi cuma disambut sama pembantu. Sementara gw selalu disambut nyokap dan langsung diajak makan siang bareng.

Gw bisa ngobrol dan sayang2an sama nyokap kapanpun gw mau karena doi ngga kerja. Bokap gw pun pulang kerjanya ngga pernah malem2.

Meskipun gw ngga bisa jalan2 keluar negeri kayak si Dora, jalan2 ke Gramedia sekeluarga pun sudah bisa memuaskan kebutuhan gw.

Meskipun bokap gw bukan dokter, tapi beliau masih bisa ngasih nasihat2 bijaksana buat gw. Selalu mengarahkan langkah kaki gw, namun tetap bisa mendukung keputusan yang gw ambil pada akhirnya.

Meskipun nyokap gw cuma seorang ibu rumah tangga, tapi masakan dan kasih sayangnya udah lebih dari cukup untuk mendidik gw jadi sebaik2nya manusia haha.

Okay, sekedar sharing aja sih kisahnya si Dora. Mungkin kondisi jiwanya dia ngga sesuram yang gw gambarkan disini. Gw kan lebay aja sukanya. Tapi kisah Dora ini jadi mengingatkan gw pada keadaan yang makin hari makin sering gw temui di sekitar gw.

Pernah ngga sih lo ngeliat, ummm gini loh, gimana yah bilangnya? kalo gw sih udah pernah.

Keluarga yang lagi pergi jalan2 ke mal, atau lagi makan di suatu restoran atau lagi nongkrong di lobi hotel, pokoknya lagi ngumpul gitu yah. Tapi masing2 dari mereka malah sibuk sama gadgetnya masing2.

Gw pernah melihat si bokap sibuk mainin iPadnya. sementara si nyokap dan anak sibuk dengan BBnya.
Fokus banget mantengin gadget mereka seolah2 lagi ngga sama keluarganya saat itu.
Atau mungkin mereka lagi asik me-mention satu sama lain di Twitter ya?

Waktu itu gw juga ngeliat seorang ibu muda sama anaknya yang masih balita. Si anak merengek minta diperhatikan, berusaha narik ibunya supaya mau nemenin dia main perosotan, sementara yang dimaksud malah asik update status Facebooknya lewat BB.

Anjrit kejam banget nih manusia2 jaman sekarang.

Teknologi yang makin canggih mungkin emang memudahkan sebagian dari pekerjaan kita.
Tapi teknologi ini juga yang membuat kita jadi ngga peka lagi, jadi ngga peduli lagi.

Abis jatuh dari motor, bukannya ke rumah sakit malah ngetweet dulu. Lagi laper berat, bukannya nyari makan malah ngomel2 di timeline. Dan berbagai aktivitas lainnya yang kayaknya ngga afdhol kalo belom dipost di dunia maya. Belom komplit kalo belom dikomenin sama puluhan temen2 di Facebook.

Sedih ya? Misalnya pas si anak lagi nangis2, bukannya meluk malah update status :
DUUUUHHH, SI ADE REWEL BANGET SIH? DARITADI KOK NANGIS MELULU SIH? MAMA KAN PUSING DE!

Jangan sampai generasi kita jadi orang tua seperti itu ya, teman-teman?

Comments

  1. cha, i always love your posting, easy reading but DEEP! saya juga suka males ngobrol sama orang yang diajakin ngobrol, terus tangannya sambil mencet2 BB, hell! hahah

    ReplyDelete
  2. terima kasih mas tijeeeee :)
    senang yah kalo ada yg menikmati tulisan kita hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

When You Know, You Know

Sabrina dan Sebuah Harapan di Tahun 2018