D.R.E.A.M

Halo!
Ah akhirnya bisa nulis lagi. Oh crap! sebenernya gw bete berat harus memulai tulisan dgn kata2 : ah senangnya bisa posting lagi! atau ya ampun udah lama bgt gw ngga nulis disini atau kalimat2 pembuka garing lainnya. Tapi yaudahlah gw emang garing gitu orangnya jadi kalo mau nunggu gw jadi seru bisa2 selamanya ngga nulis lagi :p

Gw bahagia sekali karena akhirnya bisa nulis lagi and what im about to write is a very pleasant thing - at least for me :)

Seperti yang gw ceritain sebelumnya, gw ini kan high school graduate yg masih fresh inyiminyi dan sedang berjuang mencari tempat bernaung untuk kurun waktu 4 tahun mendatang ( baca : nyari kuliah ). Waktu awal kelas 3 kemaren itu sungguh merupakan masa2 yang sangat awful gitu. Karena selain tekanan akibat ujian nasional, urusan nyari kuliah pun ngga segampang membalikkan kasur (?).

Sampe bingung sendiri deh nyari infonya. Jalur masuk yang sangat banyak, deadline berkas yang beragam, minat yang kadang ngga sesuai dengan kemampuan, dan hal ihwal lainnya yang membuat gw berpikir mau kawin lari aja kalo ngga dapet kuliah.

Luckily, i ended up getting accepted at Universitas Gadjah Mada-which ive been dreaming about for almost one year :) . Dan untungnya juga gw belom nemu calon mempelai pria yang larinya cepat sehingga ide kawin lari pun bisa ditunda untuk jangka waktu yang belum ditentukan hehe.

Speaking of college, sekadar info gw diterima di fakultas hukum yang memang jadi pilihan pertama saat SNMPTN. Awalnya gw pesimis bgt sih karena pas Jalur undangan gw ngga dapet UI dan Brawijaya. Trus lewat jalur PBS UGM pun gw ngga diterima. Jadi bener2 kekalahan telak dalam semalam lah.

Sediiiiiiihhhhhh se-sedih-sedihnya a human being can be malam itu. Gw sama nyokap nangis2 di kamar semaleman. And for the next three days i kept asking myself what possibly went wrong. Gw sempet merasa sangat bego dan tidak beruntung saat melihat teman2 seperjuangan yg udh lebih dulu dapet.

Gw juga sempet berpikir untuk ngga nyoba ke UGM lagi. Siapa tau kalo gw pilih universitas yg jauhhhhh bgt tempatnya kaya Uncen, peluang gw bisa lebih besar. Tapi dilema juga yah gw mau tinggal dimana dan sama siapa nanti. Karena mulai taun ini kan keluarga gw mulai menetap di Jogja. Akhirnya gw mantapkan hati untuk  milih UGM lagi berharap kalo ini emang rejeki gw :)

And if it's meant to happen, it will, my friends!
Banyak orang yang mungkin ragu dan takut to go after something they want, atau ada juga yang ngotot mau pergi ke suatu tempat, atau jadian sama seseorang, atau diterima di universitas tertentu. Padahal yang mereka mau itu belum tentu yang terbaik untuk mereka nantinya. Dan apa yang mereka pikir ngga mungkin, bisa jadi kenyataan kalo emang itu yang paling baik untuk hidupnya.

So here it goes to everyone out there who still has doubts on His power; JUST GIVE IN and let Him do it for you!

Pernah denger ngga sih katanya saat manusia dilahirkan, tuhan itu udah menuliskan serentetan takdir yang bakal manusia itu alami. Jadi kalo emang kita ngga ditakdirkan untuk melakukan sesuatu atau menjadi sesuatu, ya ngga bakal terjadi lah. Kecuali kalo misalnya kita ditakdirkan untuk jadi agak bandel, tapi kita mau berusaha jadi baik, mungkin bisa berubah gitu yah takdirnya.

Okelah cukup kultumnya nanti gw malah jadi sok tau hehe.

Jadi gitu deh ceritanya.

Dream as high as you possibly can, then work your ass off to make it happen.
If it doesnt work the first time around, get back on track and do it all over again!

TRUST ME, IT WORKS :D

Popular posts from this blog

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

I Would Not Have Known

When You Know, You Know