Mencari gairah hidup

Okay, akhir2 ini gw kurang bergairah untuk memposting anything on here.
Gw ngerasa kayaknya apa yg gw omongin disini, sangatlah random and mungkin most of the time : BASI.
Gw emang bukan blogger sejati yg dikit2 ngepost kegiatannya, terus ada foto2 lucunya, terus ceritanya konyol2,
yah kayak yg gw bilang tadi, tulisan gw ini banyak yg aneh dan sok pinter dan sok asik haha.
Dikarenakan hal tersebut, gw jadi males bgt menuangkan pikiran gw disini, mendingan gw pikirin aja sendiri.

Tapi, beberapa hari yang lalu, seseorang yang lagi nganggur menunggu sebuah kepastian penting dalam hidupnya nyuruh gw nulis disini lagi.
Dan gw pun jadi senyam senyum sendiri, ternyata masih ada orang yg bisa gw begoin dan mau gw begoin lewat apa yang gw tulis disini.
( So here it is, dedicated for you ;D )

Seperti yang anda ketahui : sekembalinya dari program pertukaran pelajar yg waktu itu gw ikutin, gw harus kembali menjadi anak gahul berseragam putih abu abu.
Jujur dari awal gw tau ini ngga bakal gampang!
Bisa jadi lebih sulit daripada menyesuaikan diri dengan lingkungan baru gw disana.

Disini, hampir semua orang punya ekspektasi terhadap gw.
Ekspektasi yang kadang agak berlebihan ( uhhh dangdut abis deh gw haha )
Gw sih mencoba sebisa mungkin untuk mengingatkan mereka bahwa gw cuma manusia biasa yg masih punya banyak kekurangan.
Setaun di Amrik, bukan berarti gw bakal terus2an dapet perfect score buat ulangan bahasa inggris.
Jadi yang paling senior di sekolah, bukan berarti gw ngerti semua hal.
Dan sebagainya, dan sebagainya.
Tuh kan gw jadi curhat kayak pembantu, maaf yaaaaahhh penonton.

Okay sekarang soal yang lain.
Akhir2 ini pula gw menyadari bahwa meskipun passion gw utk ngeblog sedang menurun, tp gairah hidup gw sedang ummmm apa yah kata yang tepatnya?
Pokoknya gw sedang sangat bergairah untuk menjalani hidup gw, prikitiuw!

Kalo ada yang nanya sama gw, mengapa oh mengapa gairah hidup ku sedang membara.
Karena oh karena, gw ngga tau juga kenapa.

Hmmm, gw coba jelaskan.
Banyak orang yang hidup di dunia ini tanpa punya tujuan hidup.
Orang2 macam ini biasanya terjebak dalam rutinitas hidup yang membosankan.
Hidup tuh isinya cuma tidur, kerja/ belajar, makan, sama dugem dikit haha
Gitu gitu aja tanpa ada kepastian mau dibawa kemanakah hidupnya.

Gw pun sempat terjebak dalam rutinitas yang oh sangat membosankan.
Tiap hari tuh rasanya hidup kayak robot, yang cuma gerak kanan kiri tanpa ada passion.

Sampe akhirnya gw menemukan gairah hidup yang selama ini gw cari.
Gw ngga inget juga sih gimana ceritanya, tapi gw rasa pengalaman gw setaun disana punya kontribusi besar dalam proses pencarian jati diri gw.
Proses pencarian jawaban atas sebuah pertanyaan : Mau dibawa kemana hidup gw ini?

Dan jawabannya adalah : gw mau mencari ridho tuhan, kemanapun pencarian itu membawa gw.
Haha geli sendiri gw ngetiknya. geli geli asoy.
Tapi bener deh kawan, tanpa bermaksud menggurui nih gw.

Kalo lo mau ngejadiin tuhan sebagai tujuan akhir lo, hidup lo bakal lebih bergairah.
Bukan berarti semua masalah bakal jadi gampang ato sama sekali ngga ada yah.
Tapi kalo lo inget bahwa hidup kita di dunia ini cuma tempat singgah sementara, lo akhirnya nyadar kalo lo harus manfaatin tiap hari yang lo punya dengan sebaik2nya.
Dan lo juga bakal mulai mikirin soal tabungan akhir lo : which is tabungan amal baik lo untuk kehidupan sesudah mati nanti.

Posting ini ngga ada pesan sponsor agamanya yah brow.
Gw juga orangnya ngga alim2 banget, ngga ngerti2 banget soal agama.
Ini murni cuma hasil kontemplasi gw aja.
Jadi harap maklum kalo tulisannya sotoy gitu haha.

Yang jelas, ada satu hal yang mau gw bilang.
Kesempatan baik itu ada dimana mana, tergantung gimana kita bersikap.
Apa kita mau membuka diri untuk nyoba hal2 baru untuk kemudian menemukan passion kita, atau apakah kita mau terus2an jadi robot yg hidup tak bergairah?
It's all up to you!

Comments

  1. ewwww... "dedicated for you" sangat dangdut sekali kedengarannya .. -,-" hahaha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

When You Know, You Know

Sabrina dan Sebuah Harapan di Tahun 2018