jatuh cinta jaman sma

Kemarin gw sempet ngumpul2 bareng 2 sahabat karib gw jaman sma
( halah kesannya udh bertaun-taun lulus sma gitu haha )
Dua temen gw ini sebut saja si W dan si T.

Gw kenal sama W karena dari kelas 1 sampai kelas 2 kita sekelas. W ini anaknya lebay banget. Tipe bocah jejingkrakan ngga bisa duduk manis gitu. Waktu pertama gw liat dia pas mos, I was like, ngga mungkin banget gw bisa get along sama anak ganjen kayak gini. Tapi yah namanya jodoh kan bukan kita yang ngatur yaaaa, kenal deh gw sama si W dan ternyata ada banyak yang bisa kami pelajari dari satu sama lain.

Ya terus kita suka cerita2 soal cinta gitu deh, maklum anak kelas 1 sma kan masih labil labil asoy gitu yaa.
Nah dari sini gw tau kalo si W ini termasuk yang ahli dalam soal percintaan. Pacaran mah udah kayak ganti baju, udah sering gitu haha. Dia udah pengalaman sama cowo, jadi gw kalo lagi bingung suka bertapa sama mbah guru W ini.

Trus kalo si T, sebenernya bukan temen sekelas gw. Gw ketemu dia pas kita sama2 ngedaftar masuk OSIS. Si T sih ngakunya langsung klop sama gw dari obrolan pertama kita, kalo gw sih biasa2 aja haha.
Nah, kalo sama si T gw lebih sering cerita soal keluarga dan agama. Soalnya kebetulan T ini anaknya polos sopan dan alim gitu. Saudaranya ada 6, semuanya cowo, jadi kalo soal berbagi sama saudara, dia paling juara.

Nah, dari si T ini gw kenal sama B. Kaka kelas gw yang sekaligus juga kakanya si T.
Prikitiuw!

Gw mulai curi2 pandang sama si doi karena anaknya keliatan seperti lelaki sholeh yang intelektual dan tau cara menghargai wanita. Awalnya sih gw cuma suka lirik2 doang, tapi berhubung gw temenan sama adiknya, jadi gw bisa dapet akses langsung gitu yah haha.
Dan, singkat cerita akhirnya kita smsan.

Oh, gw masih ingat dengan jelas bagaimana panasnya pipi gw waktu dia pertama kali sms gw.
Rasanya semaleman tuh ngga bisa berhenti baca sms dari kaka kelas sang pujaan haha dangdut abis
Waktupun berjalan, kita tetep smsan trus akhirnya nambah jadi ngobrol lewat telepon.

Kalo gw lagi mikirin si B ini yah gw ceritanya sama si W dan T tadi.
Sampe akhirnya gw sadar kalo gw suka beneran sama si B.
Asoooooooyyyyy!

Gw ngga tau apa itu artinya cinta.
Tapi kalo lo senang plus dagdigdug tiap bersama dengannya.
Selalu memimpikan dia untuk menjadi milik lo.
To admire him not because of how he looks but because of the way he is.
Merasakan percikan rasa cemburu saat ada cewe lain duduk di motornya.
Mendoakan supaya apa yang jadi tujuan hidupnya bisa tercapai.
Dan seterusnya dan seterusnya.
Maka mungkin gw jatuh cinta sama si B ini.

Okay i know that this story is getting nasty, so i am going to stop right now.
Kisah cinta gw ini sebenernya masih panjaaaaaannnnnggggg banget. Kalo gw lanjutin nanti bisa lebih panjang daripada cinta fitri yang udah sampe season 6 itu.

Yang sebenernya mau gw ceritakan adalaaaaaahhhh.
Kemarin pas gw ngumpul sama si W dan si T yang notabene menjadi saksi hidup perjalanan cinta masa sma gw ini, gw merasa muda dan bergairah lagi.

Jujur gw merindukan masa2 awal sma saat gw masih seorang anak ingusan yang sedang menikmati indahnya jatuh cinta.
Hari2 dimana gw panik saat melihat dia di ujung hallway sekolah : Woi gw udah rapi kaaaaannnnnn?
Hari2 dimana gw semangat ngumpul sama kaka kelas karena gw bisa ngeliat dia sampe puas.
Hari2 dimana gw mengirim sms dan berharap dibalas secepat kilat.

Hari2 dimana gw jatuh cinta, jatuh cinta jaman sma.

Maaf yah, kan tiap orang perjalanan cintanya beda2.
Tapi kalo buat gw, jatuh cinta jaman sma itu tulus dan penuh pengorbanan tanpa pamrih.
Jatuh cinta jaman sma itu seru dan menggemaskan!

Gw rindu masa2 dimana gw mencintai dengan tulus dan apa adanya.
Oh bukan berarti sekarang gw ngga seperti itu lagi yah haha.

Tapi kalo pas masih muda, gaya jatuh cintanya beda sama pas dewasa, iya engga?
Berbahagialah kawan2 yang pernah merasakan jatuh cinta jaman sma.
Karena setiap kali gw merasa broken, rapuh, galau dan merana karena cinta,
langsung deh gw inget percintaan jaman sma gw.
Berasa geli geli gimanaaaaaaaaaaa gitu, hehe.

Have fun falling in love, peace out :)

Popular posts from this blog

When You Know, You Know

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

Sabrina dan Sebuah Harapan di Tahun 2018