sudah disini, lalu apalagi?

Assalamualaikum !
saat menulis postingan ini, saya sudah berada di sebuah farmhouse yang luasnya sekitar 22 acres ( silakan coba konversi ke satuan yg biasa anda pakai, karena saya juga tidak tau harus bagaimana ) yang jelas rumah ini besar sekali.

atau mungkin rumahnya ngga besar2 bgt, tapi rumahnya dikelilingi halaman penuh rumput yang besarnya ampun2an.

nah, ini adalah hari kelima saya merasakan hidup yang sesungguhnya sebagai seorang exchange student. well, agak aneh rasanya.

mungkin kalo saya coba deskripsikan, bakalan kayak gini :
bayangkan anda sedang tertidur pulas di kamar anda, di atas kasur anda yang awut2an tapi pewe itu. dan di kamar sebelah ada orangtua anda yang sangat anda sayangi.
biasa aja, udah malem, udah waktunya tidur, jadi ya anda tidur.

nah, pas bangun, anda ada di sebuah kamar yang terlihat sangat tidak familiar.
tidak ada orangtua di kamar sebelah, and bottom line please, anda tidak dapat mengucapkan satu kata pun dalam bahasa yang sehari-hari anda pakai. bukan karena anda mendadak bisu, atau amnesia gitu ya. yes you can speak with your language but no one will understand!

see, that's what i feel these days!
i do have to think what to say, even to ask permission to go to the bathroom.
maksud gw, gw bahkan harus mikir harus bilang apa gitu ya, cuma buat ijin mau pipis.

oh tuhan, inikah rasanya jadi exchange student?

well, gw emang baru 5 hari disini, dan rasanya naif sekali kalo gw mencoba menyimpulkan seperti apa Amerika hanya dalam waktu 5 hari.

tapi sumpah, hidup di negeri orang itu ngga gampang bo!
gw ngga bilang susah juga ya, tapi ini hal yang serius mameeennn...
gw pikir ngga semua orang bakal kuat iman dah, ( gw gimana yaaa?)

bayangin, lo cuma bisa bergantung sama diri lo sendiri,
ato sama tuhan.
buat gw yang seorang muslim, sangat aneh rasanya melakukan shalat dengan kiblat ke northeast, tanpa mendengar adzan sebelumnya.
hampa bener rasanya.
so, buat kalian para muslim yang selama ini menyepelekan panggilan indah itu, please, resapilah maknanya.
mulai dari sekarang.

trus, besok bakal jadi hari ulang taun indonesia yang keeeee...
yang ke berapa sih? kok gw lupa?
what i'm trying to say is, besok gw ngga akan panas2an upacara bendera, gw ngga harus dateng ke sekolah untuk ngeliat lomba2 konyol, kayak balap kerupuk ato makan karung (haha), gw ngga harus ngelakuin hal2 yang mungkin lo semua males ngelakuinnya.

but, guess what?
gw sedih nyooooonnnggg..
gw pengen bgt ngeliat bendera indonesia yang warnanya merah putih itu berkibar.
gw pengen dateng ke sekolah utk ngeliat ato bahkan ikutan lomba2 konyol ala 17an.
gw pengen bgt!

tapi gw bisa apa?
gw di host di Monroe, Ohio, sementara embassy ada di Washington.
gw harus naik pesawat sekitar 2 jam an untuk nyampe kesana.

see?
gw justru menjadi sangat nasionalis saat berada 10000 km lebih jauhnya dari Indonesia.


oke.
gw pikir ini bukan saatnya bagi gw utk bermuraam durja meratapi keberadaan gw di negeri orang.
toh saya ini bukan TKW, saya ini EXCHANGE STUDENT!
aduh maaf bukannya mau belagu apa gimana, saya hanya mencoba mengambil hikmah yang ada.

setaun ke depan ini harus menggila!
harus semangat ngerjain apapun!
ngga bakalan sering2 homesick!
harus jadi murid teladan!

harus berusaha sebaik mungkin buat nunjukin kalo Indonesia itu juga punya sesuatu yang bisa dibanggakan!

So, America,
HERE I AM!

-icha-

Comments

  1. pertamax!
    kakak Icha semangat ya kak!

    ReplyDelete
  2. makasih presley! miss you :)

    ReplyDelete
  3. keep istiqomah ya sist...
    ditunggu crita berikutnya dari ngeri nu jauh disana....

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

When You Know, You Know

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

Sabrina dan Sebuah Harapan di Tahun 2018