perjalanan panjang (part 1)

sekarang gw kls 2 sma.

dulu, pas jamannya kelas 1, gw baca sebuah artikel menarik tentang pertukaran pelajar dan iseng ikutan.
nama programnya AFS, panjangnya American Field Service.

jadi ide awalnya adalah menukar para pelajar ke negara lain utk belajar budaya baru dan mencoba menjadi orang yg lebih baik, terutama saat sudah kembali ke negara asal.
yah, mencoba mewujudkan perdamaian dunia.

pas daftar, gw masih belom terlalu excited.
tanpa gw tau, ada sekitar 1000 anak klas 1 sma yg iseng juga nyobain program ini.

begitu tiba test tahap 1, gw shock berat krn gw bru tau ada 800 orang yg bersaing, entah untuk berapa kursi.

gw hopeless.
ga mungkinlah gw masuk.
lemes bgt dah gw.

gw mencoba tetep semangat dan meyakinkan diri gw bahwa semua akan baik2 aja.

selesai test, gw coba lupain semuanya.

u know what?
dari sekitar 800 orang pada test thp 1, gw salah satu dari 150 orang yg lulus di tahap berikutnya.

gw coba utk biasa aja.
meskipun kalo lagi di kamar mandi gw cengar cengir sendiri.

test tahap 2nya interview.
gw, dgn bhasa inggris gw yg belepotan, harus menghadapi seorang bule yg tau2 nanyain gw soal nasi padang.
gw coba pasrah, tapi gw akuin mulai bersemi sbuah harapan di hati gw.

pas pengumuman, anjrit!
gw kaget bgt karna gw lulus.
dan pas daftar ulang gw tambah kaget karena cuma 81 yang tersisa.

well..
jujur saja gw tambah ngarep.

pengumuman tahap 3 bakal di kasi tau lewat surat.

berhari2 gw nunguu, tuh surat ga dateng2.
kadang gw jadi lupa kalo gw pernah daftar afs.


detik berganti detik...

di suatu siang yg panas, pas gw lg pelajaran bhs inggris.
nyokap gw sms dan bilang suratnya udah nyampe.
anjrit lagi..!
gw lulus..

gw lgsg nangis..
temen2 sekelas gw panik.
tapi malah ikutan berkaca2 pas tau apa yg tjadi..

dan gw pun pulang dgn hati yg berbunga.
tapi bunga itu lgsg layu pas gw tau gw masih harus di seleksi tingkat nasional.

ya ampun,
gw cape bgt.
kapan jadinya sih?

gw jadi bertanya2 pada tuhan.
BENARKAH INI TAKDIR SAYA...???


to be continued...

-icha-

Popular posts from this blog

Sabrina dan Sebuah Harapan di Tahun 2018

When You Know, You Know

Self Publishing More, Self Editing Later (As You Go On)