Jujur

Sedih nggak sih, kalo kita nggak bisa ngungkapin apa yang berputar-putar di kepala kita?
Gw kadang ngalamin hal itu.
Salting sama seseorang yg gw anggap, ehm, punya kelebihan.
Kadang gw jadi minder, trus nggak berani ngajuin pendapat gw.

Gw pengen banget bilang ke seseorang kalo gw kesel bgt sama dia, tapi begitu ngeliat mukanya yang polos, gw jadi kebayang sama semua kebaikan dia, dan akhirnya gw jadi ngebatalin niat gw buat ngomong sama dia.

Tapi, pas dia udah pergi, gw jadi gondok bgt !
Sumpah, gw pengen muter balik waktu, trus gw pengen jambak rambutnya dan maki2 dia sbg bentuk kekesalan gw.

Tapi itu nggak bisa kan?

Jadi, inti dari cerita gw yang nggak penting ini adalah, mendingan kita selalu jujur.
Sama orang lain, juga sama diri kita sendiri.
Meskipun itu menyakitkan.
Yah, menurut gw sih, tergantung gmana cara elo nyampein pendapat lo aja.
Pilih kata2 yang sopan, pake intonasi yang asik, supaya orang lain nggak salah paham, dan akhirnya malah menciptakan kemurkaan..

Lebay..

Biasain jujur dari sekarang.
Karna semakin banyak lo jujur, akan semakin banyak juga orang yang jujur sama lo.
Oke?

-ica-

Popular posts from this blog

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

When You Know, You Know

I Would Not Have Known