Kimia

Gw suka sama pelajaran kimia.
Nggak tau kenapa.
Bukan karna gurunya ganteng, ato banyak gambar2 aneh di buku paketnya.
Yang jelas gw suka sama pelajaran itu.
Buat gw, menarik sekali bisa mempelajari apa arti satu mol.
Dan betapa banyak angka nol yang ada di belakangnya.

Trus alkana, alkena, alkuna.
Tiga serangkai ini bikin gw makin tertarik sama kimia.
Mungkin akan lebih menyenangkan kalo gw udah ketemu sama al- al yang lain di tingkat selanjutnya nanti.


Well, gw akuin kimia nggak gampang.
Susah juga malah.

Dan gw bukan orang yang tingkat kecerdasannya memadai untuk dapet 100 mulu tiap ulangan kimia.
Tapi gw tetep menyukai kimia dengan sgala keribetannya.


Suka dan bisa itu beda ya.

Gw sering menyukai sesuatu karna gw bagus dalam aspek tersebut.
Banyak hal sih, misalnya gw suka debat, karna gw merasa lumayan batu kalo diajak debat.

Batu disini bukannya nyolot dan nggak bisa dibilangin ya.
Tapi lebih kepada, gw punya banyak argumentasi buat mempertahankan pendapat awal gw.
Dan kalopun gw akhirnya salah ato kalah, gw nggak malu untuk mengakui ada yang lebih tokcer dari gw.

Gw suka karena gw bisa.
Temen2 gw juga banyak yang ngerasa kayak gitu.
Dan mungkin banyak juga manusia2 di luar sana yang menyukai sesuatu karna mereka punya kelebihan di bidang itu.

Mereka ngerasa aman. Ngerasa nyaman.
Mereka selalu dapet pujian tentang kemampuan mereka dan itu bikin mereka makin menyukai hal tersebut.

Lain ceritanya kalo mereka nggak bisa.
Mereka banyak yang langsung give up dan bilang nggak suka sama hal tersebut.
Contohnya gw sendiri.

Gw paling dodol kalo soal olah raga dan kesenian.
Dan karna gw nggak suka dianggap jelek, maka gw jarang tampil untuk 2 hal tsb.
Karna apa?

Karna gw nggak mau kekurangan gw terekspos.
Itu sifat dasar manusia, selalu mau dapet pujian, dan kadang kala nggak siap, lantas menutup mata tentang kritik dan saran.


Setiap manusia jelas punya kelebihan dan kekurangan.
Tapi bukan hak kita untuk nentuin apa yang bakal terjadi selanjutnya.
Ada saat di mana kita harus meninggalkan hal2 yang kita suka, yang kita bisa, yang bikin kita nyaman dan dapet pujian.


Yang terpenting buat gw adalah tetep berusaha menjadi diri gw yang sebenarnya apapun yang gw lakuin.

Gw gampang ngerasa malu sebenernya.

Tapi gw harus nahan itu semua kalo gw mau berhasil.
Gw harus bisa fight buat kepentingan gw.
Kalo bukan gw, siapa dong?

"Nilai tertinggi seorang manusia bukanlah di mana ia berpijak pada saat-saat nyaman dan menyenangkan, tetapi di mana ia berpijak pada saat-saat tantangan dan pertentangan."
-Martin Luther King Jr.-
-ica-

Popular posts from this blog

[A Reflection] If We Die, We Die, But First, We Live

I Would Not Have Known

When You Know, You Know